Lima Drone di Jammers Polisi di Kawasan Sirkuit Mandalika

Mataram, BERBAGI News – Aparat kepolisian dari Korps Brigadir Mobile Polri yang bertugas mengamankan ajang Tes Pramusim MotoGP 2022 menurunkan paksa lima unit pesawat nirawak atau “drone” liar yang berkeliaran di kawasan Sirkuit Mandalika.

Kepala Bidang Humas Polda NTB Komisaris Besar Polisi Artanto dalam keterangan tertulis yang diterima di Mataram, Kamis (10/02/2022), penurunan lima unit “drone” tersebut dilakukan secara paksa menggunakan alat bantu berteknologi bernama “anti-drone jammers”.

“Sesuai aturan yang telah disepakati pihak ITDC dan pihak terkait lainnya, ‘drone’ liar atau ilegal yang tanpa izin dari pihak penyelenggara MotoGP tidak diperbolehkan terbang, ditakutkan mengganggu jalannya ‘race’,” kata Artanto.

Dengan adanya insiden tersebut, Artanto kembali mengimbau kepada warga atau pun pengunjung untuk tidak menerbangkan “drone” di sekitar sirkuit karena khawatir akan mengganggu kegiatan tes pramusim yang akan mulai berlangsung Jumat (11/2/202).

“Sebelumnya kami sudah imbau dan bina mereka untuk jangan melakukan hal itu. Apabila dilakukan lagi, kami akan melakukan tindakan,” ujarnya.

Alat “anti-drone jammers” ditempatkan di sekitar Sirkuit Mandalika bersama dengan tim siaga dari Korps Brimob Polri. Alat tersebut dapat mendeteksi keberadaan “drone” yang terbang dengan jarak 2 kilometer di sekitar areal sirkuit.

“Jadi kami dari kepolisian akan terus melakukan patroli ‘drone’,” ucap dia.

Dia pun mengingatkan bahwa penerbangan “drone” kini sudah memiliki dasar hukum. Hal itu sesuai yang tercantum dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan.

“Dalam aturan tersebut, ada sanksi hukum pidana dan denda bagi yang melanggar,” katanya.

Selain larangan kepada warga, ITDC juga telah meminta tim pengamanan dari TNI-Polri untuk tidak menerbangkan “drone”, kecuali ada izin dari pihak penyelenggara. (ant)

Baca Juga :  Antisipasi Ledakan Covid-19, Gubernur NTB Anjurkan Masyarakat Tidak Mudik