BPBD Sumbawa Terus Lakukan Pendataan Pascabanjir Bandang

Peristiwa434 Views

Sumbawa, BERBAGI News – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumbawa terus melakukan pendataan dampak banjir bandang yang terjadi di wilayah Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat, pada Senin (28/3/2022).

Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari, menyatakan peristiwa itu terjadi setelah hujan dengan intensitas tinggi dibagian hulu dan banyaknya alih fungsi lahan pertanian jagung hingga berdampak ke pemukiman warga.

“BPBD Kabupaten Sumbawa mencatat data sementara peristiwa ini mengakibatkan 50 unit rumah terdampak di empat desa yakni Desa Empang Atas, Desa Empang Bawah, Desa Bunga Eja yang terletak di Kecamatan Empang, dan Desa Labuhan Kuris di Kecamatan Lape. Diwilayah tersebut, sedikitnya 50 KK / 168 jiwa terdampak atas kejadian ini,” kata Muhari, Selasa (29/3/2022).

Kondisi terkini di lapangan, banjir dilaporkan sudah mulai berangsur surut. Petugas BPBD pun segera melakukan upaya penanganan darurat dengan menyiagakan tim reaksi cepat, salah satunya evakuasi warga dan kaji cepat di lapangan.

BPBD juga telah berkoordinasi dengan instansi terkait dalam memastikan keselamatan warga dan turut membantu penanganan darurat di lokasi terdampak.

Berdasarkan analisis InaRISK, Kabupaten Sumbawa termasuk wilayah dengan potensi banjir bandang dengan kategori sedang hingga tinggi.

Sementara itu, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah merilis peringatan dini pada Selasa (29/3) mengenai waspada potensi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang sebagian wilayah Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, Lombok Tengah, Lombok Utara, Lombok Timur, Sumbawa Barat, Sumbawa, Bima, Kota Bima, dan Dompu pada siang hingga malam hari.

Masyarakat diharapkan dapat melakukan aksi dini, salah satunya melakukan saling berkoordinasi antara masyarakat yang berada di kawasan hulu dengan mereka yang berada di sisi hilir.

Baca Juga :  Sekolah SMKN 1 Batulayar Masih Terendam Banjir

Koordinasi dengan radio komunikasi dapat melibatkan organisasi masyarakat seperti RAPI, Orari atau penggunaan telepon selular juga dilakukan untuk menginformasikan kondisi hujan di kawasan hulu. Ini akan membantu warga yang berada di sekitar daerah aliran sungai untuk melakukan evakuasi sejak dini.

BNPB mengimbau pemerintah daerah untuk melakukan pelibatan berbagai organisasi dengan peran yang dimiliki untuk menginformasikan peringatan dini kepada masyarakat sehingga dampak korban jiwa dapat dihindari pada saat terjadi bencana. (*)