Presiden Jokowi: Transisi dari Pandemi ke Endemi Harus Hati-Hati

Berita Utama436 views

Jakarta, BERBAGI News – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memandang bahwa transisi dari pandemi COVID-19 menuju endemi harus dilakukan secara hati-hati melalui berbagai tahapan. Dengan mempertimbangkan tren kasus aktif harian yang semakin menurun. 

“Kita yang pertama memang mudik kita perbolehkan karena melihat angka-angka kasus harian sudah sangat rendah dan kasus aktifnya kan sudah di bawah 20 ribu memang rendah. Tetapi, apapun ada masa transisi yang masih kita harus hati-hati,” ujar Presiden Jokowi yang dikutip melalui laman setkab.go.id pada Senin (25/4/2022). 

Kepala Negara menegaskan bahwa pemerintah tidak ingin seperti negara-negara lain yang langsung melakukan kebijakan melepas masker. Menurutnya, pemerintah akan melihat situasi pada masa transisi selama enam bulan ke depan. 

“Saya tidak ingin kayak negara-negara lain langsung buka masker, ndak. Itu masih masa transisi, kira-kira enam bulan kita lihat seperti apa, baru nanti silakan kalau di luar ruangan buka masker, kalau di dalam ruangan masih pakai masker,” jelasnya. 

Presiden menambahkan bahwa ada sejumlah tahapan yang harus dilewati dan pemerintah tidak akan tergesa-gesa dalam memutuskan kebijakan. Menurutnya, pemerintah juga memiliki sejumlah pengalaman saat menghadapi lonjakan kasus COVID-19 varian Delta maupun Omicron. 

“Ada tahapan-tahapan yang kita tidak perlu tergesa-gesa. Apapun, kita punya pengalaman saat Delta seperti apa, saat Omicron seperti apa, sehingga kehati-hatian, kewaspadaan itu tetap harus,” tandasnya. (*)

Baca Juga :  Desa Sesaot Juara III Lomba Kampung Sehat Tingkat Kota Mataram - Lombok Barat