Membaca Al Qur’an, Keutamaan Memahami dan Mengamalkannya

Religi62 Views

“Bacalah dengan [menyebut] nama Tuhanmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, yang mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” [QS. Al-‘Alaq (96): 1-5].

BERBAGI News – AL QURAN adalah kalam Allah yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW, sebagai mu’jizat dan pembimbing umat manusia sepanjang masa. Belum ada kitab yang serupa dengan Al Quran, pembacanya terdiri dari anak-anak, remaja, dewasa dan orang tua.

Pada saat membaca Al Quran, Allah berbicara kepada kita. Membaca Al Quran berarti mendengar firman-Nya sekaligus berdialog, dengan-Nya. Membaca Al Quran mencerminkan perjumpaan kita kepada Sang Pencipta dari alam semesta.

Pada dasarnya keberadaan manusia pada era globalisasi moderen dimana Al Quran bagaikan buah komunitas yang tak ada tara bandingnya. Bukankah di mana-mana dunia diselimuti kegelapan, kegelisahan dan berjalan di atas kegelapan, sementara yang lain terus bertikai, lantaran kehilangan komunitas.

Dalam posisi demikian, mereka tetap membabi buta, berjalan di atas jalan berduri, padahal dihadapannya ibarat ada sebuah korek api, andaikan mau menggerakkan tangan sedikit saja, tentu sudah dapat menyalakan pelita yang terang benderang. Allah berfirman: ” Maka kepada perkataan apakah sesudah Al Quran ini mereka akan beriman?” [QS. Al-Mursalat (77): 50]

Membaca Al Quran adalah ibadah

Membaca Al Quran adalah ibadah, memahami akan maknanya dan mengamalkan isinya adalah suatu pekerjaan yang terpuji. Namun sejauh mana kah kita dapat membacanya, memahaminya, menghafalnya, dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari, sebagai wujud cinta kepada Al Quran yang kita imani?

Al Quran adalah kitab Allah yang kekal dan bermukjizat yang diturunkan kepada hamba-Nya Muhammad SAW, Terpelihara keberadaannya. Al Quran adalah kitab yang tersebar di bumi belahanTimut dan Barat yang paling banyak dan dipelajari.

Membaca Al Quran sebagaimana yang diperintahkan Nabi, bukan merupakan tugas ringan, namun bukan pula terlalu sulit atau tidak mungkin dilakukan. Karena Al Quran ditujukan kepada semua manusia. Al Quran ini mengandung rahmat dan petunjuk, oleh karena itu membaca Al Quran harus  menjadi perhatian setiap keluarga Muslim.

Al Quran merupakan Undang-undang

Al Quran merupakan undang-undang yang tak perlu diragukan lagi, berisi syariat menuntun ke jalan yang benar dan lurus, oleh karena itu patutlah selalu membacanya sepanjang hayat.

Keutamaan Menghafal Al Quran

Menghafal Al Quran manfaatnya sangat banyak, anatara lain  memelihara kesucian dan kemurnian Al Quran dari kesalahan, pelecehan, penghinaan dari musuh-musuh Islam.

Pengamalan Al Quran Dalam Kehidupan

Bagi umat Islam dewasa ini yang paling penting esensial dan paling mendesak ialah bagaimana Al Quran ini diamalkan isinya dengan jujur dan bertanggung jawab sebagai wujud insan kamil. Seharusnya umat Islam melihat dan menyadari, Al Quran pernah merobah pola pikir dan pola budaya di masa periode awal bangkitnya Islam lantaran mengamalkan isi Al Quran.

Sungguh merugilah umat Islam yang ditangannya dipegang Al Quran, bibirnya komat-kamit  membaca, di dalam hafidznya terhafal Al Quran dengan fasih ayat-ayatnya, tapi dalam amaliyah sehari-harinya sangat jauh dari nilai-nilai yang terbaik dari ajaran Al Quran itu sendiri.

Mengenal semangat roh Al Quran

Apabila kita ingin mengenal semangat roh Al Quran, kita harus benar-benar terlibat dalam perjuangan untuk menjalankan atau mengamalkan amanat tertinggi kitab suci Al Quran itu. Al Quran barulah akan bermanfaat dan diterima sebagai ibadah bila dipahami dan diamalkan isinya, bahkan barulah berfungsi sebagai syafaat manakala kita mengamalkannya.

Betapa fatalnya pola kehidupan dewasa ini yang mengancam kelangsungan dan kelestarian nasib umat manusia yang ditandai dengan berbagai masalah kehidupan yang diakibatkan semangkin jauhnya umat Islam dari nilai-nilai Al Quran dan sebagai petunjuk hidup bagi manusia. Wallahu ‘alam bish showab.

Referensi:

Lembaran Dakwah “Uswatun Hasanah” No.756. 2003.

Baca Juga :  ilmu dan Akhlak adalah Harta yang Paling Berharga