Selalu Bersyukur dan Bersabar

Oleh: Aswan Nasution

Religi839 Views

“Ada dua perkara, siapa saja memilikinya, Allah SWT mencatatnya sebagai orang yang bersyukur dan sabar; dan siapa saja tidak memilikinya, Allah tidak mencatatnya sebagai orang yang bersyukur dan sabar. Siapa yang dalam urusan agamanya memandang kepada orang yang lebih tinggi darinya, lalu dia berusaha meneladaninya, dan dalam urusan agamanya melihat kepada orang yang lebih rendah darinya, lalu ia memuji Allah SWT atas karunia-Nya yang telah Dia berikan kepadanya, maka Allah SWT mencatatnya sebagai orang yang bersyukur dan sabar. Siapa saja yang dalam urusan agamanya memandang kepada orang yang lebih rendah darinya, dan dalam urusan dunianya melihat kepada orang yang lebih tinggi darinya, lalu dia bersedih atas apa yang tidak ada pada dirinya dari dunia itu, maka Allah SWT tidak mencatatnya sebagai orang yang bersyukur dan sabar.”[HR. at-Tirmidzi].

TERKAIT dengan sabda Baginda NabiMuhammad SAW ini, dalam kitab Tuhfa al-Ahwadzi bi Syarh Jami’ at-Tirmidzi, Muhammad Abdurrahman bin Abdurrahim al-Mubarakfuri menjelaskan: Pertama, memandang kepada orang yang tinggi dalam urusan agamanya maknanya adalah memandang kepada orang yang lebih banyak ilmu agamanya, amal shalihnya, sikap qana’ah-nya dan riyadhah [pengendalian jiwa]-nya. Kedua, melihat kepada orang yang lebih rendah dalam urusan dunianya maksudnya adalah melihat kepada orang yang lebih fakir dan lebih sedikit hartanya. Ketiga, yang dimaksud dengan memandang kepada orang yang lebih rendah dalam urusan agama adalah bahwa ia merasa cukup bahkan bangga dengan amal shalih yang ia lakukan. Keempat, yang dimaksud melihat kepada orang yang lebih tinggi dalam urusan dunianya adalah melihat kepada orang kaya yang selalu fokus mengejar kekayaan, diperbudak harapan dan angan-angan sera berlaku riya.

Al-Mubarakfuri lalu mengutip firman Allah SWT [yang artinya]: …supaya kalian tidak bersedih atas apa saja yang luput dari diri kalian dan tidak pula terlalu gembira dengan apa saja yang telah kalian peroleh.” [QS. al-Hadid: [57]:23].

Terkait dengan ayat di atas, Imam al-Qurthubi dalam kitab tafsirnya memberikan paparan berikut:

“Janganlah kalian berduka cita atas rezki yang luput dari diri kalian. Hal itu karena, jika kalian sudah tahu bahwa rezeki itu tidak ada yang abadi, maka tidak layak kalian bersedih atas hilangnya rezeki itu dari tangan kalian. Ibnu Mas’ud menuturkan bahwa Nabi pernah bersabda, “Salah seorang di antara kalian tidak akan merasakan nikmatnya iman hingga menyadari bawa apa saja yang menimpanya tidak mungkin keliru dan apa saja yang keliru tidak mungkin menimpanya.”

Maknanya, janganlah kalian bersedih atas dunia yang hilang dari tangan kalian, karena itu berarti tak ditakdirkan imtuk kalian. Sebab, jika memang ditakdirkan milik kalian, tentu ia tak akan hilang dari tangan kalian.

Imam Ja’far ash-Shadiq ra. berkata, “Wahai anak Adam, mengapa engkau berduka atas sesuatu yang tiada, sementara engkau tak bisa mencegahnya jika sesuatu itu hilang darimu? Mengapa pula engkau gembira atas sesuatu yang ada, sementara kematian tak akan membiarkan sesuatu itu tetap ada padamu?”

Kutipan hadits serta beberapa komentar di atas pada dasarnya mengajari kita agar: Pertama, dalam urusan agama kita harus selalu melihat kepada orang yang lebih tinggi dan lebih utama dari diri kita. Dengan itu, kita akan selalu merasa diri kita kurang dalam kualitas beragama maupun kuantitas amal shalih kita. Dengan itu pula, kita akan senantiasa terdorong untuk terus mengejar segala kekurangan kita dalam beragama untuk menuju ‘kesempurnaan’ agama kita. Kedua, dalam urusan dunia kita selalu melihat kepada orang yang lebih rendah dari kita. Dengan itu, kita akan selalu banyak bersyukur atas apa yang kita miliki, tidak mudah berkecil hati dan berduka atas sedikitnya harta.

Sayang banyak di antara kita yang justru bersikap sebaIiknya: memandang ‘ke bawah’ dalam urusan agama, tetapi melihat ‘ke atas’ dalam urusan dunia. Akibatnya, dalam hal kualitas beragama dan kuantitas amal-amalnya, ia merasa cukup dan tak pernah merasa kekurangan.

Sebaliknya, dalam urusan dunia, ia tak pernah merasa puas atas apa yang dia miliki dan terus berobsesi untuk mengejarnya lebih banyak lagi. Tak jarang, dengan itu ia dilalaikan oleh kesibukan mencari harta untuk kehidupan dunia yang fana dan semu ini, serta lupa untuk terus memperbanyak amal shalih demi bekal untuk kehidupan akhirat yang abadi dan hakiki.

Bagi orang yang seperti ini, alangkah baiknya merenungkan kata- kata seorang penyair yang dinukil Muhammad Nawawi bin Umar al-Jawi dalam kitabnya, Nasha’ih al’-ibad, sebagai berikut: “Duhai yang tersibukan dunia panjang anganmu telah menipumu. Duhai yang selalu terpedaya ajalmu makin mendekat padamu, Kematian itu datang tiba-tiba dan kuburanlah akhir dari segala”. Wallahu’alam bish shawab. (**)

Baca Juga :  Menggapai Ketenangan Hati dan Jiwa